20 Maret, 2009

Clay Tepung Jamuran #3


Kelemahan clay tepung (atau mungkin seharusnya ditulis: salah satu dari beberapa kelemahan clay tepung, perhatikan kata: beberapa, anak-anak Happy) adalah rentan terhadap jamur. Aku memang tidak menjual clay, apa pun jenisnya, apakah itu clay tepung, polymer clay, atau jenis air-dry clay lain. Selama ini aku berkarya pakai clay tepung karena mudah dibuat sendiri di rumah dan harga bahan-bahannya yang murah. Cerita di blog untuk berbagi pengalaman aja, apa adanya, ga ada maksud menggurui atau mempromosikan apa pun. Statusnya masih dalam tahap "Belajar". Nah, eniwei...sekarang aku mau kasih tunjuk clay tepung buatanku yang (sukses) kena jamur. Boneka satu ini aku buat waktu Lebaran tahun lalu, berarti umurnya belum ada setengah tahun. Adonan clay tepungnya seingatku, kalau ga salah, sudah diberi bubuk pengawet makanan. Setelah bonekanya kering, juga sudah disemprot dengan cat pilox bening sebagai vernis. Seharusnya tidak akan berjamur, minimal tidak secepat ini. Ingat ceritaku tentang boneka dari clay tepung yang dibuat tahun 2007 dan sampai sekarang masih bagus? Nggak berjamur dan masih mengilat. Nah boneka penggebuk bedug Lebaran 2008 yang satu ini nggak semujur dia. Kepala, bahu dan kedua tangannya ditutupi serbuk putih jamur. Aneh! Padahal disimpan di lemari yang sama dengan si boneka dari tahun 2007 itu (ga bersebelahan). Mungkin karena penyemprotan vernisnya tidak rata (lihat bagian kepala boneka yang tidak mengilat sementara pukulan bedugnya mengilat, dan belum atau tidak kena jamur). Mungkin karena aku lupa kasih bubuk benzoat waktu membuat adonannya. Atau, mungkin sudah diberi tapi jumlahnya terlalu sedikit. Atau mungkin, waktu membuat boneka penabuh bedug ini tanganku kurang bersih (habis main-main dengan jamur panu, kurap, kudis dan lain-lain, he he he).
Ga ngerti juga Question MarkJust to inform you. Look at the pictures above & below. Mungkin sudah saatnya beralih ke clay patent, yang impor, yang mahal, yang kinclong, yang... hahh, lagi krismon niii...

7 komentar:

Lia mengatakan...

mungkin belum benar2 kering saat dipilox? pernah ada clay yang dalam pandanganku sudah kering karena sudah keras. tapi ternyata setelah didiamkan beberapa lama (baca: berhari-hari, bahkan berminggu-minggu)tanpa diberi pilox terlebih dahulu, clay itu jadi semakin keras. jadi??

oya satu lagi, aku perhatikan salah satu brosku ada yang jamuran di bagian penitinya (aku pakai clay juga untuk perekat, alih-alih lem tembak) kuingat-ingat, bagian yang itu tidak lama dikeringkannya. cuma sampai kurasa cukup kering dan keras.
kelemahan clay tepung menurutku bukan hanya jamur, tapi juga waktu.
perlu waktu lama untuk mengeringkannya, supaya tidak berjamur. :)

btw, udah lama nggak bikin clay... aku mati gaya.. (hehe curhat)

Sita mengatakan...

hallo Lia, pa kabar?

iya, utk tau sudah kering atau belum harus pake 'sixth sense' kali ya?

sama, aku jg dah lumayan lama ga main2 sama clay (biasanya tiap minggu ada deh lebih dr satu yg dibikin). Sekarang lg seneng bikin bunga dr felt, ga tau juga mau diapain...

Mimbulus Blogs mengatakan...

Hello mbak Sita.. Wuah, kalo barang-barang berbahan dasar clay tepung buatan saya belum ada yang jamuran sih.. Apa karena memang belum waktunya kali yak.. heheh. Kalo saya sih dilapis pake kuteks bening.. cuma yang sering membuat saya ragu-ragu, apakah barang yang kita buat pake clay tepung itu sudah siap untuk dilapis atau belum.. Soalnya waktu keringnya kan cukup lama, jadi bisa aja diluar udah kering tapi di dalamnya belum.. Kira-kira mbak tahu waktu pastinya.. Boleh dijemur gak ya?

BTW, mampir ke blog saya ya mbak.. di http://mimbuluz.blogspot.com

Mbak udah saya masukin di blogroll loh.. heehh.. *kabur lihat mbak sita ngasah parang*

~VeNy~ mengatakan...

hallo mbak Sita,,
slam knl,,
blog mbak bgs bgt!!
sblm ny kira" stgh taun lalu,,saya udh prnh lyat" blog mbak ini.
tp msi malu ninggalin comment,,juga waktu itu blm pny blog.hehheehee~
saya jg slh satu penggemar kerajinan tangan,,
yah..bkin clay,,
bkin kue,,
bkin boneka kain felt[flannel],,
dll..
saya udh prnh bbrp kali nyoba bkin clay,,mgkn clay jamuran karena d simpen d tmpt yg lembab.bbrp clay saya[yg udh jd patung] jg[suksesss!!] jamuran.haduuuhhhh~_~'

Firdataz_q mengatakan...

Dari sekian banyak produk Clay yg mbak buat apa cuma produk ini aja yg berjamur??
Saya jadi tertarik buat Clay Art.
Jadi saya masih pemula.
Mohon bantuannya...^^
Trims..

Bee Clay Shop Owner^^ mengatakan...

Hello sis sita...blognya bagus dan informatif^^,,iya nih,,aq juga pernah ngalamin clay yg berjamur..knp ya?apa karena kualitas tepungnya ya?

Anonim mengatakan...

halo sista" ,, aku mw tanya neh..

ada yg bisa bantu aku membuat adonan clay gak yah T_____T

soalnya resep di inet macem2 ,, ada yg uda aku coba malah pecah2,,

tlg bantuannya yah..thx^^