28 November, 2008

Resep Clay Tepung

Photobucket
Pada posting sebelum ini, di awal-awal halaman blognyasita, aku menulis resep clay tepung yang ukurannya hanya pakai perbandingan. Selama ini memang aku nggak pernah benar-benar mengukur berapa gram lem putih / lem FOX yang dibutuhkan untuk membuat adonan clay tepung yang pas. Patokanku selama ini hanya 'feeling' ditangan pada waktu membuat adonan. Kalau sudah terasa tercampur rata, adonan tidak terasa kering ataupun basah itu artinya adonan clay sudah jadi. Mungkin karena aku biasa membuat adonan kue kering atau roti ya? Tapi, kali ini aku mencoba mengukur berapa gram lem putih yang diperlukan supaya lebih jelas dan lebih mudah , nggak pake 'feeling' lagi Happy

Cute Resepnya adalah:
  • tepung terigu 40 gr
  • tepung beras putih 40 gr
  • tepung tapioka / kanji 40 gr
  • pengawet makanan dalam bentuk bubuk (benzoat atau sejenis) 2 sdt
  • lem putih atau lem PVAc 120 gr
Cute taruh semua bahan lalu aduk atau campur dengan tangan yang bersih dan kering. Uleni adonan dengan tangan hingga semua bahan-bahannya tercampur rata. Bersihkan sisa-sisa adonan yang menempel di tangan, campurkan ke dalam adonan besar. Simpan adonan clay tepung yang sudah tercampur ini di dalam kantong plastik, tutup kantongnya lalu simpan kantong berisi adonan clay di dalam kotak plastik supaya adonan terlindung dari udara sehingga tahan lama. Sebelum membentuk, cuci tangan bekas menguleni adonan dengan air terlebih dulu.
Oh ya, satu lagi, kalau membuat adonan dengan resep di atas dan memakai lem yang masih bagus, pemakaian hand body tidak dibutuhkan. Seperti yang sudah saya sebutkan sebelumnya, hand body / krim pelembab ditambahkan hanya bila adonan clay sudah agak kering.

Sekali lagi, pilihan cat yang dipakai adalah cat air, cat poster, cat akrilik.

Kalau mau mengilap, setelah pajangan kering benar disemprot cat pilox bening / clear, atau vernis akrilik atau cat kuku / nail polish warna bening.

Photobucket

34 komentar:

Anonim mengatakan...

HAi Sita...Makasih ya...baru aku mo nanya sebenarnya ukurannya mesti segimana.Aku udah bikin yang kedua kali,udah gak belel,tapi serbuk putih pengawetnya koq tetep keluar ya setelah kering.. :)

Sita mengatakan...

Ini yg waktu itu sdh tanya ya? Susah juga ya menjawab, habisnya aku dgn cara yg sama ga ada serbuk putih stlh kering... Sudah pilih cat yg bagus kan (bukan cat air yg aspal)? Beneran deh, aku jg bingung

Lia mengatakan...

Sori, nimbrung. Sayang yg tanya anonim. Aku mau tanya, dia pake pengawet apaan? Mungkin pengawetnya kurang halus, jadi tidak bisa menyatu dengan baik. Dia juga tanya soal clay yg belel? Wha, belel kaya gimana sih? Jadi penasaran. Aku nggak pernah kaya gitu sih.
O ya Sita, kemarin aku coba melunakkan adonan clay dengan lotion. Cuma karena kebanyakan, jadi susah kering. Hasil akhirnya tidak keras seperti plastik tapi malah mirip karet. Mungkin lain kali kamu posting tentang seberapa banyak lotion yg mesti dipake ya? :D

Sita mengatakan...

Makasih Lia, ga kepikiran ama aku soal kemungkinan bubuk pengawet yg kurang halus. Soal ukuran body lotion susah ditentukan, semuanya tergantung kadar kering adonan clay. Semakin kering, body lotion tentu semakin banyak dibutuhkan. Tapi kalau keringnya sudah kebangetan, mending bikin adonan baru deh! Toh ga mahal kan? ;)

Niwat0ri mengatakan...

Thx banget sharingnya yah! Kemaren iseng nyobain untuk pertamakalinya, asyik juga ternyata. Bikin action figure buat tokoh2 komikstrip gw, masih blepotan tapi hehehe.

Olga mengatakan...

Hai Sita, aku bngung nih, ni bbrp ptnyaan aku..
1. kan katanya kalo pake pilox itu utk yg clay ukrn kecil ga baik, ada tekniknya gak biar tetep bagus pake pilox? Sama pilox apa yg Sita recommend/biasa pake?
2. terus kalo misalnya udh jadi, boleh gak ya, kalo males ngwarnain, lsg dipilox warna aja?
3. Pengawet yang biasa dipake/recommended apa ya? aku gak pernah beli pengawet. T_T

Thank you ya Sita.. Please help me, lagi butuh bngt nih buat bikin tugas.

Sita mengatakan...

1. mungkin semprotnya dr jauh dan sedikit aja, aku jg ga gitu bisa pake cat pilox.
2. boleh aja, asal rapi. Tapi kalau claynya kecil...susah kali cat pake pilox?
3.pengawet tu benzoat, tanya aja ama penjual bahan utk bikin kue.

Anonim mengatakan...

Salam kenal Sita, saya mau tanya, apakah adonan clay tidak perlu di tambah air? karena adonan saya tidak bisa membulat dengan baik dan teksturnya tidak mengkilat. Cenderung gampang rapuh, tida bs lengket seperti malam (serdikit adonan diambil untuk membuat titik air, di kembalikan lagi ke adonan awal tdk mau menyatu kembali). Thx.

Sita mengatakan...

Saya tdk pernah mencampur adonan clay tepung dgn air, cukup lem putih. Aduk dgn tangan hingga benar2 tercampur, proses ini memang agak lama. Tidak usah membulat (ini kan bukan adonan utk bikin roti he he he) asal semua bahannya tercampur benar. Pada awalnya adonan memang tidak mengkilat, efek mengkilat diberikan setelah clay dibentuk dan kering dgn menambahkan vernis/cat bening.

Anonim mengatakan...

hai Sita...mo tanya neh...apakah clay tepung bisa di ukir?..terimakasih

fierga mengatakan...

hallo...sita
untuk clay tepung ini,kira2 bisa dibentuk2 seperti polymer clay jg kan ya.apa bisa untuk membuat seperti bentuk layered cake?seperti yg saya lihat di youtube.
saya baru mau belajar soalnya
thanks yah :)

Anonim mengatakan...

hai Sita, blognya bagus^^
klo boleh aku mw nanya dong,
clay itu mending diwarna pas udh kering, pke cet poster dll
atau cet nya dicampur ke adonan? o.o
mending yang mana ya o.o

mamoey mengatakan...

ehm,,klo alat2 untuk bkin bentuk2 itu apa aja ya..?
misal untuk bentuk mata,,,mulut ato sebagainya,,
makasih infonya

Felix mengatakan...

klu gak pake benzoat gak bs ya??

lem putih tuh apaan ya?? lem kertas bukan??

Sita mengatakan...

Felix, benzoat = pengawet makanan.
Lem putih dipasaran merknya lem Fox yg biasa utk lem kertas.

Felix mengatakan...

klu gak pake benzoat, gak bisa ya??

Anonim mengatakan...

haii sita.. g mau nanya dong.. adonan yang benar2 berhasil itu tekstur nya seperti apa???
kok buatan ku tekturnya seperti adaonan roti gitu??
kalo buat sesuatu yang hasil nya agak tebel pas di tekan2 dia masi agak lembek2.. seperti roti.. gak kering... gimana yah ngatasin nya???

Sita mengatakan...

adonan yg bagus adalah yg semua bahannya sudah tercampur rata, ga ada butir2 tepung atau lem. Iya, spt adonan roti yg adh kalis.
Utk membuat yg agak tebal dibutuhkan waktu pengeringan lebih lama drpd membuat yg tipis. Keadaan cuaca juga pengaruh, lebih lama mengeringkan kalau lagi musim hujan & kelembaban tinggi. Mungkin bisa dibantu dgn dibakar di dalam oven bersuhu rendah, tapi saya belum pernah coba cara ini.
Pemakaian benzoat atau zat pengawet lain adalah opsional tapi dianjurkan untuk membuat hasilnya lebih awet, tidak jamuran.

Anonim mengatakan...

hai sita.. g diana... emm aku mau nanya.. kok clay buatan ku.. jika mau buat bentuk bulat kan kita harus puter2.. (aduuh susah ngomong nya.. moga moga ngerti...) nah.. clay buatan ku permukaan nya suka cepet mengering.. jadi kalo mau di tempel kan yang lain jadi agak susah.. jadi musti pake lem mulu..
teruss.. clay ku juga agak lengket.. kalo di tambahin tepung terus supaya gak lengket pasti clay buatan ku jadi cepet mengering permukaan nya.. kok gitu yha.. sepeti nya clay buatan orang lain permukaan nya gak cepet kering.. jadi mudah mau di tempelin apapun.. jadi kira kira gimana yha cara ngatasin nya...??

Thoarun mengatakan...

Kak Sita...Kalo Pewarna makanan atau ontan bisa gak ya?

Anonim mengatakan...

Hai Sita, saya anonim... mau tanya, gimana supaya clay cepat kering? Selain menggunakan kipas angin tentunya... :)
kalau dijemur, bisa retak2 gak ya?

Sita mengatakan...

Aku memang biasa mengeringkan dgn dijemur. Skrg cuaca lg panas banget pasti cepet kering.

MissArana mengatakan...

sist thx ya....pengen nyoba iseng2 berhadiah. btw rumah sist ama saya g jauh loh :p, sering ke pasar meystik jg ya? tp sist kok bs bentuk2 gitu ya bakat dr tangan jg x ya

Valova Abucarl Caniago mengatakan...

MBA....KAYAKNYA BAGUS BANGET NEH.....AKU BOLEH REPOST YA PLUS LINK DI BLOG AQU....

Anonim mengatakan...

klo lem putih merk rajawali bisa gak?

Anonim mengatakan...

haii sist,,saya ratna mau tanya.. kalo adonan clay yang saya buat sering pecah atau retak2 kalo udh kering,, kira2 kenapa yah sist ??
makasih banyak sebelumnya..

Anonim mengatakan...

oh ya kak adonannya di campur air gak? !trus bisa langsung pakai gak setelah di adonin sebelum dikeringin dulu adonannya?!

trims

Anonim mengatakan...

oh ya kak adonannya di campur air gak? !trus bisa langsung pakai gak setelah di adonin sebelum dikeringin dulu adonannya?!

trims

sinta mengatakan...

kak sdt singkatan dari apa ya kak?

Anonim mengatakan...

oh ya kak itu perlu dikasih air gak ya?

Sita mengatakan...

sdt = sendok teh
adonan jangan dikasih air

Tessa Putri Hanifah mengatakan...

mmm, mau tanya, kenapa harus pake pengawet kue, bukan pengawet lain seperti boraks? Kan bukan untuk dimakan juga

Anonim mengatakan...

sist, aku lagi coba2 buat clay nih, tapi bkin nya pake tepung maizena, tapioka, tepung beras, lem fox, dan baby oil. aku udah aduk sampai kalis dan teksturnya udah bagus. tapi pas udah selesai bentuk, setelah kering kok hasil nya malah retak2 ya ? mohon penjelasannya

Almira Amadea mengatakan...

Mau tanya sist, waktu buat bentuknya itu nggak pake cetakan (misal : kawat) biar bisa agak tegak gitu??