17 Oktober, 2008

Meet the Bride and the Groom

Aku suka anjing. Dari kecil, eh dari aku belum lahir, orangtuaku selalu memelihara anjing. Memang pernah juga ada ayam (banyak, ini favorit almarhum Bapak), pernah ada bebek (yg menetas dari salah satu telur bebek yang dibawa pembantu kami dari kampungnya), pernah ada kura-kura, pernah ada marmut, pernah ada kelinci, pernah ada kucing, pernah ada ikan, pernah ada burung berbagai macam dan pernah juga pelihara musang (hanya sebentar, bagaimanapun musang bukan binatang peliharaan. Lebih baik bagi binatang liar untuk tetap liar di alam bebas daripada terus menerus dipenjara di dalam kandang).

Eniwei... yang paling aku suka adalah anjing. Nah, waktu ada orang yang minta dibuatkan anjing dari clay, aku langsung mengiyakan. Tapi, orang ini minta dibuatkan anjing memakai baju pengantin dan monyet yang pakai jas. What?! Shock 3 Anjing sih oke, tapi anjing pake baju pengantin...weleh-weleh Huh? . Terus bikin monyet dari clay, aku belum pernah bikin monyet... Buat aku susah bikin monyet. Tapi apa salahnya dicoba dulu? So, setelah mencoba berkali-kali, bikin sketsanya terlebih dulu, tarik napas panjang, bertapa 7 hari 7 malam (berlebihan banget!) ... Hasilnya ini:



Paling susah bikin muka monyet. Bagian apa dari muka monyet yang bikin monyet seperti monyet (ribet kan nulisnya?) dan bukan seperti beruang, kucing atau anjing? Setelah membuat monyet pake jas ini, aku tunjuk-tunjukkin ke orang-orang dan aku tanya mereka, "Binatang apa ini?" Alhamdulillah mereka menjawab monyet. Jadi, mudah-mudahan tujuanku membuat monyet sudah berhasil (he he he).

Soal the doggie bride...nah ini lain cerita. Bikin anjing dari clay oke, aku suka deh dan sudah beberapa kali bikin. Tapi anjing yang pake baju pengantin bagaimana ceritanya ya? Aku ambil kesimpulan sendiri, baju pengantin di sini artinya pasti baju pengantin a la Barat, alias a white wedding gown. Pasti (dan mudah-mudahan) bukan baju pengantin adat tradisional mana gitu dari Indonesia (kalau gitu mah lebih ribet lagee...) Nah, di dalam pikiranku baju pengantin Barat itu biasanya pake semacam cadar atau veil. Dan pasti membawa bunga. Dan hampir selalu warna gaunnya putih. Jadi aku buat doggie bride seperti di atas, pakai tiara dengan 'berlian', pakai veil dari bahan tulle putih (kebetulan ada sisa kelambu, yes balik pake kelambu lagi seperti jaman nenek-nenek jaman dahulu kala, setelah kena DBD), membawa bunga dan bajunya gaun putih dengan hiasan 'berlian'. Hasilnya aku jadi suka sekali... Kalau orang yang memesan nggak jadi ambil, ga apa-apa, buat koleksiku aja. Beneran deh. Lucu banget sih! Dan membuat detailnya lumayan ribet dan lama. Sayang juga kalau dikasih ke orang Thinking

Tidak ada komentar: